28 April 2008

Posted by Ivan Shurex Posted on 4/28/2008 11:51:00 AM | No comments

Sahabat

Andiwan dan Robby adalah dua orang anak muda yang bersahabat karib sejak mereka duduk di sekolah dasar. Mereka bekerja sebagai tenaga kurir sparepart di salah satu perusahaan kereta api uap di Eropa. Tugas mereka adalah mengantarkan sparepart-sparepart yang diperlukan dari satu dipo ke dipo yang lain dengan menggunakan kereta kuda.

Suatu sore menjelang senja, mereka berdua ditugaskan mengantar beberapa suku cadang ke dipo lain untuk perbaikan lokomotif yang mogok. Barang tersebut harus diantar malam itu juga karena besok pagi KA harus berangkat. Daerah lintasan yang akan mereka jalani terkenal dengan serigala buas yang dapat memangsa manusia. Akan tetapi, karena tugas dan dedikasi mereka pada perusahaan, akhirnya kedua sahabat ini berangkat juga.

Robby termasuk orang yang sedikit takut dengan kegelapan, apalagi ada binatang buasnya. Namun, Andiwan membesarkan hatinya demi panggilan tugas perusahaan.

Setelah persiapan selesai, mereka pun berangkat dengan kereta yang ditarik oleh lima ekor kuda. Mereka akan melewati lima rimbunan pohon bambu yang menjadi sarang serigala buas tersebut. Begitu melewati rimbunan bambu yang pertama, tampak puluhan mata bercahaya dari balik rimbunan siap menerkam mereka, Robby pun bertanya,"Bagaimana melewati ancaman tersebut?"

Andi dengan tenang melepaskan seekor kuda dan langsung diserbu oleh serigala tersebut. Rimbunan kedua pun demikian, untuk menyelamatkan mereka, terpaksa Andi melepaskan kuda yang kedua. Terus demikian hingga pada rimbunan keempat dan mereka melepaskan kuda yang keempat.

Memasuki rimbunan pohon bambu yang kelima, Robby semakin bingung dan panik, karena kuda tinggal seekor. Jika yang seekor ini dilepaskan , merekapun akan menjadi santapan empuk bagi serigala tersebut. Dalam kepanikannya dia bertanya pada Andi,"Bagaimana melewati ancaman ini?"

Namun, Andi mengajak Robby tetap tenang. "Pasti ada solusinya, yang penting amanah suku cadang ini harus dapat disampaikan dengan baik." ungkap Andi.

"Tapi bagaimana caranya agar kita keluar dari ancaman ini?" tanya Robby dalam kepanikannya.

Andiwan memeluk Robby, dikatakan supaya Robby tetap ke dipo untuk mengantarkan suku cadang tersebut dan biarkan dia saja yang mengurus serigala-serigala tersebut.

Benar saja, begitu mendekat ke rimbunan pohon yang kelima, tali kekang kuda di serahkan kepada Robby untuk dikendalikan. Sementara itu, puluhan mata haus darah siap menerkam mereka. Tiba-tiba, Andiwan menerjunkan dirinya ke arah rimbunan pohon tersebut dan segera menjadi santapan segerombolan serigala. Andiwan pun tewas demi keselamatan sahabat dan amanah yang diberikan perusahaan.

Refleksi :

Nilai suatu persahabatan, sebenarnya dilihat dari ketulusan hati dan kesediaan untuk berkorban bagi orang lain. Andi telah mengorbankan kepentingan bahkan nyawanya bagi sahabat dan perusahaannya.

Sahabat manakah yang telah sedemikian hebat mengorbankan nyawanya untuk kepentingan orang lain? Dunia sudah semakin bertumbuh dalam keegoisannya, hubungan antar manusia semakin kering, tingkat persaingan semakin tinggi dan kemajuan teknologi yang telah memungkinkan manusia untuk tidak berhubungan dengan orang lain tanpa melalui tatap muka atau bersalaman. Diperlukan seorang sahabat yang menjadi teman setia di kala suka dan duka. Bagi mereka-sahabat kita-yang terpaksa harus berpisah dengan keluarga karena penempatan di salah satu daerah, tentu teman-teman satu mes atau sekamar menjadi sahabat sejati mereka. Banyak kejadian rekan-rekan kita yang mengalami musibah atau sakit secara mendadak, sementara ia jauh dari keluarga. Namun, yang melakukan pertolongan pertama justru sahabat-sahabat terdekatnya dan ini dilakukan tanpa pamrih tetapi justru dalam empati yang sangat mendalam.

Menjadi sahabat di kala senang dan berkelimpahan adalah hal yang wajar karena siapa pun bisa melakukan hal ini. Namun, menjadi sahabat justru di kala mereka dalam keadaan susah dan berduka menjadikan nilai persahabatan tersebut begitu tinggi. Dalam dunia yang semakin "bengkok" ini, intisari persahabatan acapkali di bungkus oleh harapan-harapan pamrih untuk jangka panjang. Acapkali persahabatan.

Acapkali persahabatan dibangun supaya orang tersebut ingat kalau ada putaran mutasi, supaya proyek dapat dimenangkan, dan bahkan persahabatan kadangkala dibangun untuk menjatuhkan orang tersebut dikemudian hari.

Persahabatan yang sejati tidak melihat hasil dan buah dari persahabatan tersebut, namu kedua belah pihak menikmati proses yang terjadi sebagai sebagai bagian dari tugas kehidupan. Itulah sebabnya Richard Exley (2002) mengemukakan, "Sahabat sejati adalah orang yang mau mendengar dan mengerti ketika Anda mengungkapkan perasaan Anda yang paling dalam. Ia mendukung ketika Anda tengah berjuang. Ia menegur dengan lembut penuh kasih ketika Anda berbuat salah, dan ia memaafkan ketika Anda gagal. Seorang sahabat sejati melecut Anda untuk pertumbuhan pribadi, mendorong Anda memaksimalkan potensi Anda sepenuhnya. Adapun yang paling menakjubkan, ia merayakan keberhasilan Anda seolah-olah keberhasilannya sendiri."

Ketika sang mentari mulai menampakkan wajahnya hari ini, mari kita merenung,"Sudahkah kita menjadi sahabat sejati bagi orang lain, dan siapakah sahabat sejati kita yang sesungguhnya hingga hari ini?"

Setengah Isi Setengah Kosong
"Half Full-Half Empty"


dikirim oleh : DANANG kurniawan


Reactions:
Categories:

0 Komentar:

Post a Comment

Setelah dibaca apa anda punya komentar untuk artikel diatas ?
Jika anda merasa tersentuh, terinspirasi, termotivasi dengan artikel ini bagikan bersama kami dengan meninggalkan pesan, kesan atau komentar apa saja.

Semoga komentar anda dapat menjadi semangat bagi yang lainnya.

  • Text Widget